PDI Perjuangan Siap Hadapi Pilkada Jawa Barat

- 3 April 2024, 22:06 WIB
Ketua DPD PDI Perjuangan Jawa Barat Ono Surono mengemukakan, sejak 1 April lalu partainya telah membuka pendaftaran bagi tokoh maupun figur
Ketua DPD PDI Perjuangan Jawa Barat Ono Surono mengemukakan, sejak 1 April lalu partainya telah membuka pendaftaran bagi tokoh maupun figur /istimewa/

BERITA KBB - Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan siap menghadapi pemilihan kepala daerah atau pilkada serentak 2024.

Hal itu dibuktikan dengan telah dibukanya penjaringan calon kepala daerah yang bakal diusung pada Pilkada Jawa Barat mendatang.

Ketua DPD PDI Perjuangan Jawa Barat Ono Surono mengemukakan, sejak 1 April lalu partainya telah membuka pendaftaran bagi tokoh maupun figur yang ingin bertarung pada kontestasi pilkada, baik kabupaten/kota maupun provinsi.

Baca Juga: Profil Maruarar Sirait Mengundurkan Diri Dari PDI-Perjuangan, Pilih Percaya Pada Presiden Jokowi

“Jadi per 1 April kemarin, PDI Perjuangan sudah membuka pendaftaran untuk calon kepala dan wakil kepala daerah, terbuka untuk umum,” ujarnya, usai acara buka bersama di Kota Bandung, Rabu (3/4/2024).

Pihaknya, diutarakan Ono, membuka pintu selebar-lebarnya bagi tokoh maupun sosok yang ingin mengabdikan dirinya untuk masyarakat melalui PDI Perjuangan.

Pasalnya, dia melihat banyak sosok potensial yang ada di luar sana ingin turut serta dalam membangun daerah serta mensejahterakan masyarakatnya.

Baca Juga: Sekitar 300-an Struktural PDI Perjuangan KBB Semangat Mengikuti Puncak Peringatan Bulan Bung Karno di GBK

“Jadi bukan hanya dari kader PDI Perjuangan, tapi juga kader partai lain dan tokoh masyarakat, sehingga kita bisa lebih melihat figur-figur yang potensial dan memiliki kapasitas untuk dicalonkan sebagai kepala daerah,” jelasnya.

Ono menyadari pihaknya tak bisa mengusung sendiri calon kepala daerah pada Pemilihan Gubernur Jawa Barat.

Hal ini lantaran kursi yang dimiliki PDI Perjuangan pada Pemilihan Legislatif 2024 berjumlah 17. Sementara untuk mengusung calon gubernur, partai atau gabungan partai harus memiliki sekurangnya 24 kursi DPRD.

Baca Juga: Gerak Cepat, PDI Perjuangan Jawa Barat Langsung Sosialisasikan Ganjar Pranowo Sebagai Capres

“Maka itu, sejak kemarin kami telah membuka komunikasi dengan partai politik lain yang ada di Jawa Barat, terutama yang memiliki kursi di DPRD Jawa Barat, untuk menjajaki kemungkinan membentuk koalisi menghadapi Pilkada Jawa Barat,” katanya.

Meski ada isu koalisi partai di tingkat pusat bakal bersifat permanen, anggota Komisi IV DPR RI ini ragu hal tersebut berlaku tegak lurus hingga ke daerah. Ono meyakini kondisi perpolitikan di daerah utamanya Jawa Barat masih dinamis.

“Yang saya lihat hingga saat ini, kondisinya masih dinamis, komunikasi juga masih cair dengan partai politik lain. Jadi tidak tertutup kemungkinan koalisi di daerah bisa berbeda dengan yang ada di pusat,” ucapnya.

Baca Juga: Update Real Count Pileg DPRD Jawa Barat Jumat 16 Februari 2024: PKB Salip PDIP dan PAN Melonjak Drastis

Saat disinggung banyak aspirasi yang menginginkan dirinya untuk maju pada perhelatan Pemilihan Gubernur Jabar mendatang, Ono belum bisa memastikan hal tersebut.

Ia menyerahkan seluruh keputusan terkait pilkada kepada pimpinan pusat partai.

“Semua keputusan saya serahkan ke DPP. Tapi kalau diberi mandat oleh partai, saya siap,” pungkasnya.***

 

Editor: Ade Bayu Indra


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah

x